Stres, Seneng, Gokil, Capek Those Feel Like "Nano-Nano"

Ini sebenernya bukan bikin cerpen atau apapun itu, I just wanna share about my 'trip' experience at Jogja this day.
Jadi, hari ini tuh aku janjian sama seonggok makhluk yang katanya punya nama Roswita Putri Briantika. Rencananya kita mau berangkat ke Jogja bareng buat nyerahin berkas yang kurang ke BAA Universitas Sanata Dharma (Sadhar), but berhubung berkasku belum komplit, jadinya aku ke sekolah dulu dengan berangkat dari rumah jam 7 n kita janjian d Armada Swalayan.
Yaah sekitar jam 9 aku cabut dari sekolah ke tempat janjian n nyampe "TKP" sekitar 20 menit kemudian karena sang engkel ngetem dengan saaangaat santaai. Akhirnya kita capcus ke Jogja naik bis yang udah di stop sama Ayahnya Kak Ros. (by the way, merci, ya, Om.) Setelah duduk di jok penumpang bis sekitar satu setengah jam akhirnya sampai juga kita diiiiii "Terminal Jombor". Langsung naik trayek Trans Jogja yang sesuai n capcuz ke Sadhar. Di sini ada satu tragedi kcil yang agak menggelikan, setidaknya untukku. Logikanya, kalau ga pake jasa Trans ya perempatan Gejayan itu belok kanan, tapi berhubung rute trayeknya mampir dulu ke Condong Catur akhirnya makhluk bernama Roswita itu nanya. "Lho, Mi? Kalo Sadhar kan ke kanan, to? Kok, kita ke sini?". Karena aku udah pede kalo kita naik trayek yang bener, ya aku jawab, "Ya nanti kan muter, to. Ini cuman transit kok." Dan alhamdulillahnya perkataanku benar adanya. :D
Tragedi kedua adalaah saat kita sampai di BAA Sadhar, kita (+ Monica) bingung apakah mau ambil nomor antrian atau ga, soalnya kan cuman nyusul berkas bukan daftar ulang. Niatnya maju ke loket buat nanya tapi loket lagi kosong sebentar, jadi kita putuskan buat ambil nomor antrian. Dan nomor antrian yang kita dapet adalah 94, 95, dan 96 padahal nomor antrian yang dipanggil baru sampai nomor 67. Kita menyusun rencana supaya cepat selesai menyerahkan berkas, kita berniat untuk maju ke loket bersama-sama, jadi ketika nomor 94 dipanggil, ya kita bakal maju semua. Setelah mengantri hampir 2 jam kita pun mendapat giliran dan ternyata petugas loketnya bilang "Oh, cuman mau nyusulin berkas, ya? Tau gitu tadi ga usah ngantri juga bisa, mbak." Pas itu, sumpah kita tu bingung antara geli n jengkel. Geli karena kita maju bareng-bareng dan memasang muka innocent bareng-bareng, jengkel karena kita ngerasa agak sia-sia juga nunggu 2 jam. Kalau kita tau kita ga usah ngantri kan bisa main lebih lama di Jogja. Berhubung nomor antrian kita berurutan dan kita tau kalau petugas loketnya ramah, kita pun langsung nyeplos "Pak, nanti yang dipanggil langsung nomor 97 aja soalnya 95 sama 96-nya udah di sini."
Selesai nyerahin berkas, aku dan Kak Ros pun langsung pengen cari makan. Jalanlah kita ke arah shelter Gejayan. Di sana kita ada insiden kecil yang mungkin bisa dibilang tragedi ketiga. Pas Kak Ros masukin kartu di shelter trans, kartunya malah macet dan akhirnya palangnya harus dibuka manual/tanpa kartu. Tapi untuntungnya Kak Ros masih bisa lewat kok. Heheheh. Seebenernya kita ga punya tujuan mau kemana. Yang kita tau cuman kita mau muter-muter Jogja naik trans dan itu bener-bener kita lakuin. Begitu ada trans yang mau transit, kita langsung masuk padahal kita sendiri ga tau tujuan trans itu kemana. Di shelter pertama, kita belum tertarik buat turun dan ternyata trans itu lanjut ke Amplaz. And finally, that's our decision. Kita pun turun di shelter Amplaz. Jujur. Sebenernya kita ga bawa uang cukup buat shopping tapi kalau buat makan di foudcourt masih cukup lah asal ga yang mahal-mahal banget. Parahnya, kita di Amplaz cuman muter-muter naik-turun ekskalator dan akhirnya choose the choice buat jajan di luar aja. Sambil nyusurin jalan, kita akhirnya nemu warung makan "Mie Ayam dan Bakso Contreng" di sebelah Ampta. Untungnya bukan pilihan yang salah soalnya mie ayamnya enak dan murah banget. Aku memutuskan buat pesen Mie Ayam Jamur Pangsit n Es Teh dan cuman membutuhkan biaya Rp 12.500. Kalau Kak Ros sih aku ga tau yaah. yang jelas lebih jumbo daripada punyaku.
Sehabis makan inilah tragedi keempat lahir. Kita berniat mau langsung pulang karena udah siang. Sebenernya kalau mau ke Jombor sih enak ke shelter yang di sebrangnya Amplaz tapi berhubung jalanan rame dan kita ga yakin buat nyebrang, akhirnya kita naik trans dari shelter yang di depan Amplaz. Aku tau kalau aku ga tau trayek mana yang harus aku naikin buat ke Jombor, jadinya aku tanya sama petugas shelternya. KAu dengerin dengan seksama walaupun akhirnya lupa. Tapi yah setidaknya punya bayangan, lah. Lha itu makhluk gembul satu malah nanya ke aku "Mi, tadi kamu dengerin, mbaknya ngomok ga? aku kok ga dengerin, tuh. Ntar kita naik yang mana?" Sumprit, di situ aku gemes banget. Dia tuh udah ga tau jalan n akses, ada orang ngomong bukannya diperhatiin malah cuek. Sabaaar. :D
Nah, kalau yang ini sih tragedi kelima yang serius. Kita sampai di Terminal Condong Catur jam 3 sore dan harus naik trayek 2A kalau mau ke Jombor. Udah beberapa trans yang transit di ConCat tapi ga ada satupun trayek 2A. Capek juga nunggu, tapi ya mau gimana lagi. Demi pulang ke Magelang. Butuh waktu sekitar 45 menit baru dapet trayek 2A dan itu sangaaaat penuuuh. Yah, cuman saran sih. aku ga tau masalahnya apa dan di mana. tapi harusnya pihak Trans Jogja bisa meminimalisir keadaan kayak gini. Kasian kan calon penumpang Trans Jogja yang udah capek nunggu, masalahnya udah sore juga jadi mereka pastinya capek. Semoga aja hal ini ga terjadi lagi di kemudian hari.
Mungkin itu yag bisa aku share malam ini di galeri baruku. Aku harus istirahat soalnya aku baru nyampe rumah jam 6 kurang 15 menit. Jadinya hampir 12 jam aku ada di luar rumah. Makasih ya buat yang udah mau baca kisah kacau ini. Bye, Blogger!!! See you next time!!

Leave a Reply

Powered by Blogger.